Tentang Sebuah Tulisan

tentang-sebuah-tulisan

Udah terlalu lama gw ga nulis. Sangat lama. Gw merasa ga punya spirit lagi. Bahkan kalo harus dipaksa nulis pun, gw merasa tulisan itu udah gak bernyawa. Kosong. Tanpa isi. Hanya deretan tinta yang tumpah tanpa tahu dia akan membentuk apa.

Tanpa nyawa? Udah lu bunuh diri aja!

Anyway, menulis itu adalah suatu pekerjaan seni yang gak semua orang bisa melakukannya. Termasuk gw. Gw merasa belum memiliki pola yang baku untuk bisa melahirkan sebuah tulisan. Yah, selama ini hanya mengalir apa adanya. Apa yang gw pikir, gw tulis. Apa yang gw lihat, gw tulis. Sampe berita hoax pun kadang gw tulis lagi. Njir.

Apakah ada teori yang baku biar bisa melahirkan tulisan yang bagus? Kalo elu berprinsip pada dunia akademik, ada kaidah bahasa yang harus lu pelajari. Kalo elu berurusan dengan branding sebuah produk, lu harus mengikuti kaidah internet marketing agar pembaca mau interest. Semua ada teorinya. TAPI… awal dari ke manapun tujuan lu mau nulis, yang lu harus lakukan cuma ini: MENULIS, MENULIS, dan MENULIS.

Masak sesimpel itu?

Emang simpel. Nih tulisan yang lagi lu baca pake kaidah 3M itu. Orang sotoy yang di awal ngaku lagi buntu dalam menulis. Dan gw ngalir aja, sampe lu ga ngerasa udah sibuk baca sampe paragraf 4. Sekarang mungkin gw ga ada kebutuhan di akademik atau di internet marketing. Makanya gw ga pake kaidah apa-apa. Dan gw ga kerasa, gw menikmati tulisan gw. Itulah yang dinamakan SENI.

Oke, cukup. Gw sama sekali ga ada ide apa-apa. Menulis sekali aja gw udh mual. Ini lu suruh gw menulis 3 kali, menulis, menulis, menulis..

Coba sekarang lu tulis apa yang lu lihat. Ga usah ngarang atau ngebayangin gimana gantengnya gw. Yang sekarang lu lihat aja. Sekiranya udah dapet 2 kalimat, lu lanjut.

Ga bisa, yang gw lihat sekarang cuma temen kerja gw lagi duduk di samping gw sambil manggut-manggut denger musik di headsetnya. Gw ga bisa nulis apa-apa lagi, gw ga tau lagu apa yang dia denger, dan dia lagi diem aja ga bergerak ke mana-mana.

Nih kalo gw jadi elu ya, lu bisa nulis gini.

  • Seorang lelaki paruh baya dengan mengenakan kemeja biru sedang khusyuk mendengarkan alunan lagu yang didengarkannya melalui headset. Ia tampak begitu menikmatinya, tak peduli bahwa saat itu sedang jam kerja. Dari raut wajahnya, nampak ia sedang menerawang ke suatu tempat dan suatu masa. Mungkinkah dia tengah teringat kekasihnya yang dulu? Yang pernah diceritakannya kepadaku ketika itu? Ah, lagu dan wewangian memang sesuatu yang paling ampuh untuk mengembalikan sebuah kenangan.

Intinya sih, dari satu obyek yang lu lihat. Lu bisa kembangin, lu bisa karang-karang, entah itu bentuknya narasi, reportase, atau..

Tunggu-tunggu, tadi lu bilang ga boleh ngarang, sekarang lu bilang boleh ngarang. Gimana sih..

Haduh, kan pertamanya apa yang lu lihat. Abis itu lu kembangin. Kalo nulis sepenuhnya kaga boleh ngarang mana  mungkin Pramoedya Ananta Toer di dalam penjara bisa nulis novel Tetralogi Buru? Kan yang dia lihat cuma jeruji besi, tembok penjara, dan temen satu selnya doank.

Oke oke.. lanjut

Udah itu aja. Lu lakukan apa yang gw lakukan di atas. Gw yakin di tengah jalan lu bakal dapat inspirasi untuk mulai nulis lagi.

“Tahu kau mengapa aku sayangi kau lebih dari siapa pun? Karena kau menulis. Suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari. (Nyai Ontosoroh dalam Novel Anak Semua Bangsa, halaman 84)”

Tolong tulisan ini ga usah dibaca, gw lagi berusaha keras mengembalikan spirit menulis yang telah lama hilang tersapu angin..

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *